Hi. Disebabkan akak tak pernah aku lupakan walaupun sudah lebih 10 tahun kisah ni berlalu, maka...aku ambil keputusan untuk menulis tent...



Hi. Disebabkan akak tak pernah aku lupakan walaupun sudah lebih 10 tahun kisah ni berlalu, maka...aku ambil keputusan untuk menulis tentang akak dalam blog ni sebagai cerita pertama aku dalam blog ni (Label : My Story).

Macam mana aku kenal akak? Bagaimana bermulanya aku dengan satu kisah hidup aku dengan perkataan 'akak'. Ini satu kisah yang paling aku gemar dalam sepanjang journey hidup aku. Kisahnya tidak menarik bagi orang lain tetapi sangat menarik bagi aku. Walaupun kadang kadang kisah ni buat aku ada feeling depression tapi, ada part yang aku tak dapat nak lepaskan. It's like pull and push situation di mana aku nak close this case or just let it open and allow this past story to follow me wherever I go.

Walau apapun, this story -- Sama macam kisah orang lain juga, ia pastilah akan ada ending. Cuma aku yang selalu menangguhkan titik noktah kisah ini selama bertahun tahun kerana aku sayang. Yes, I do. Aku sayang dia dan aku sayang relationship ni. Sebenarnya, relationship antara aku dan akak still ada sampai hari ni tapi keadaannya sangat jauh bezanya. Bagi aku, ia sangat berbeza walaupun dia kata, she is still the same. Nope! That statement is a lie. Penipu besar betul.

Okay, let's start from the beginning. Macam mana aku kenal akak?

Pada suatu hari, ketika aku di tingkatan 5, terdapat beberapa orang guru baru muncul di sekolah tersebut. Setiap tahun, aku pasti akan excited apabila ada guru baru yang bakal mengajar di sekolah. Meskipun, aku bukanlah seorang pelajar yang peramah apatah lagi aktif bercakap (talkative ni memenatkan bagi aku, tahu tak?), aku tetap sangat gembira bila ada guru baru. Aku rasa macam menyambut, support, macam mana nak jelaskan perasaan tu? It's...hmm...something feeling welcoming new teacherlah.

But.. I never say anything like "Hi teacher, welcome to our school... bla bla bla.." nope.. never. That is not me. Because I'm Introvert. Dan to be honest, masa tu aku belum tahu cara nak berkomunikasi dengan baik dan...yup.. I'm socially awkward. Hahahaha...

Well, because of that, people always have a wrong thought about me. They said, I was sombong. Puck! Commonlah!

Aku bukanlah sombong. Aku cuma sejenis manusia yang dipanggil introvert. Mungkin sedikit pelik di mata orang lain kerana cara dan tindak tanduk aku yang bercakap hanya dengan selective people. Memilih untuk diam dan melihat berbanding bercakap dan dilihat. Aku menyambut kedatangan guru baru bukan dengan cara menyapa dan berkenalan. Aku lebih suka lihat dari jauh. Just do nothing walaupun I like them.

Yes. Mungkin juga lack of confident atau seumpamanya. For your information, aku mengambil inisiatif untuk meningkatkan kualiti diri dengan membaca buku self-help genre and aku menghadiri sesi kaunseling di sekolah. But...you know...ada peningkatan but... it is really take time. Kadang kadang ada rasa kesal juga sebab aku tak buat apa yang patut semasa guru guru praktikal ni masih mengajar kat sekolah. Especially, dengan akak. It's kinda too late to have a face to face conversation and know her better physically. I mean, the real relationship like, berjumpa, borak and..yeah...secara face to facelah. Bercakap secara face to face.

Guru guru baru yang muncul pada tahun 2007 tersebut sering menjadi 'bahan' observation mata aku. Tak ada tujuan. Sekadar melihat seperti menonton movie. Aku bertanya dengan seorang guru yang biasa borak dengan aku, Cikgu Liana nama dia, "Cikgu..." Aku panggil dia. "Tu guru baru kan?", aku tanya santai. Cikgu Liana jawab, "Ya...tapi tu guru praktikal je.."

Oh...rupanya hanya guru praktikal. Patutlah semua nampak muda belaka. Aku suka tengok telatah diorang. Tak sama macam guru yang lain. Mungkin sebab masih student universiti. So, jiwa mudalah gayanya. Tingkah laku agak berbeza dengan guru permenant. Melihat mereka semua buat aku rasa seronok. Memberi aku peluang untuk membayangkan kehidupan masuk universiti. Then, pergi praktikal. Busy study dengan member dan sebagainya. Aku melihat mereka seakan aku melihat sebuah harapan yang mekar untuk diri aku sendiri.

Bahagia betul mereka, bisik aku dalam hati.

Oh ya, Cikgu Liana is one of my selective teacher a.k.a my favourite teacher yang aku rapat. Jujurlah.. tidak semua guru aku boleh rapat dan percaya untuk share my story or...borak about everything. Tapi dengan Cikgu Liana, yes, I can. Aku selesa dengan dia. Dan.. tak semua guru favourite aku, aku boleh bercerita. Hahahaha... yup... that's me.Complicated sedikit. Maybe, I have a social anxiety or something? I don't know lah. Aku rapat dengan Cikgu Liana since aku tingkatan 2. Sebab tu aku berani tanya tentang guru praktikal tu dengan Cikgu Liana. Cikgu lain? Soalan simple pun mulut aku berat nak angkat.

Guru guru praktikal tu semua memang nampak muda belia masa tu. Mereka bergelak tawa sesama mereka dan kadang kadang, mereka bersembang dengan pelajar tingkatan 4 yang aku kenal. Kadang kadang mereka sembang dengan pelajar tingkatan 3 yang aku rapat. Aku dapat rasa kemeriahan di situ. Dalam kalangan mereka, sudah pastilah ada yang agak menonjol. Menonjol di sini bukanlah aku maksudkan menonjol dari yang lain atau popular dalam kalangan pelajar tapi menonjol dari sudut pandang aku.

Salah seorang dari mereka mempunyai satu character yang aku tertarik. Air muka dia, cara dia berjalan. Cara dia bercakap. Jujur, wajah dia ada sedikit sombonglah. Macam kerek sikitlah... Aku tahu dia tak sombong sebab pelajar suka je dengan dia. Hanya wajahnya sahaja yang memberitahu kepada aku dia mungkin seorang yang tegas atau ada strong personality. Mungkin. Segalanya hanyalah mungkin sebab aku tak pernah pun bercakap dengan dia. Mungkin aku salah pilih perkataan. Mungkin bukan sombong. Mungkin charismatic? Damn.. I don't know man. I should learn more vocabulary untuk lebih senang nak describe how I feel about her character masa tu.

Selain dia, ada juga yang lain yang aku perhatikan. Ada yang tinggi, ada yang putih, ada yang cantik, ada yang comel. Dan macam macam. Jujur, aku perhatikan je semua. Disebabkan mereka semua tidak mengajar tingkatan 5, maka aku hanya mampu melihat. Sebenarnya aku dah lupa berapa orang guru praktikal masa tu. Tapi ada la dua atau tiga yang aku ingat tapi samar samar. Kecuali seorang. Yes! Yang seorang ni, sampai hari ni pun aku masih ingat. Dia lah akak aku.

Aku susah nak lupa dia.

Sebab... dia beri aku satu makna. Memberi aku satu rasa bahagia, teruja dan gembira yang aku pernah rasa pada waktu tu. Cuma, ia tidak lama. Sekadar sementara dan sekadar singgah lalu.

Hm. Well, lifekan. Mana ada yang selamanya.

Aku masih ingat lagi di suatu pagi, guru guru sibuk bersuka ria di sambutan hari guru. Waktu tu, sepatutnya menjadi hari yang menggembirakan buat aku juga. Tapi, sehari sebelum sambutan terjadi satu kejadian menyakitkan hati buat aku. Sampai hari ini aku masih lagi boleh rasa kesakitannya. Selain sakit hati, aku malu. Situasi yang aku rasa sangat memalukan. Aku malu dengan kawan kawan.

Dalam keadaan kepala tidak begitu baik fungsinya, aku cuba juga untuk melupakan hal semalam. Hati terasa sedih yang mendalam tapi aku cuba untuk tidak tenggelam. Di hadapan kelas aku, aku memerhatikan telatah guru dan pelajar yang sedang bergembira bermain bola tampar atau mungkin bola keranjang. Aku dah lupa. Lagipun aku buta sukan. Hahahaha! Aku tak tahu main permainan tu semua. Haxhax!

Tapi aku masih ingat satu perkara. Ada seorang guru praktikal berbaju kelabu sedang sibuk aim bola. Aku pula sibuk melihat dia dari aras satu bangunan sekolah. Lincah juga guru praktikal a.k.a pelajar universiti tu. Namanya? Aku tak tahu siapa namanya. Aku tak tahu pun nama nama guru praktikal tu. Hahahaha... Bukan tak nak ambil tahu. Tapi, hidup aku pun hampir hampir nak buat aku gila masa tu, ini kan nak masukkan info info yang tak berapa nak penting. Huhu.

Bila aku rasa sudah mula bersemangat semula, aku pun mengambil gambar kenangan untuk sambutan hari guru kali ni. Mungkin terselit hal pahit tapi...ini merupakan kali pertama aku dan rakan pengawas membuat persiapan sambutan hari guru untuk guru guru sekolah. Bagi aku, ia adalah pengalaman yang sangat bermakna. Aku dah tingkatan 5, aku akan meninggalkan sekolah tidak lama lagi. Apa salahnya aku buat perkara yang bakal aku bawa di masa hadapan sebagai kenangan terindah. Kenapalah ayah tak faham. Dan buat aku macam tu semalam. Hm.

Secara tidak sengaja, gambar guru praktikal berbaju kelabu termasuk dalam salah satu foto yang aku ambil. Aku tak ingat sama ada aku sengaja atau tidak mengambil gambar candid dia. Mungkin tidak sengaja. Yes. Aku cuma ingin mengambil gambar moment. Atau...mungkin juga aku sengaja.

Masa pun berlalu. Tingkatan 5 mula sibuk dengan peperiksaan. Aku pun tak ingat peperiksaan apa dan waktu tu, aku tak ingat juga dalam bulan berapa. Yang pasti, waktu tu dah berlalu bulan Mei, 2007. Semasa sibuk menjawab soalan peperiksaan yang aku sendiri tak tahu betul ke tidak jawapan aku, tiba tiba guru ganti masuk kelas kami.

Dia berbaju kurung kuning gelap. Aku tak ingat sangat warna yang tepat. Nampaknya memori aku dah mula faded. Dia masuk. kami berdiri dan bagi salam. Dia jalan straight ke meja guru lalu meletakkan handbag dia. Mata aku mula aktif memerhati dia. Di tangan dia ada gelang, dan mata aku alihkan pula ke name tag dia. Oh...nama dia....bla bla bla...hmm... okay..nama dia azwa (bukan nama sebenar). Well, ini kali pertama aku nampak dia sangat dekat. Hahahaha... Aku rasa, wow, I think ketinggian dia sama macam aku je. Tak ada lah tinggi sangat.

Dalam sibuk sibuk aku membaca soalan peperiksaan dan menjawab soalan, aku menunggu juga kalau kalau dia akan bersembang. Tapi mungkin tak sesuai. Kelas sedang exam. Atau mungkin dia nak kenalkan diri? oh mungkin tak perlu sebab dia cuma nak ganti kelas je. Well, dia hanya duduk, berdiri, berjalan...dan yup... nothing happened. Kawan kawan kelas pun waktu tu tak sure dah pergi mana perangai banyak cakap diorang. Dah kenapa pula semua orang tenggelam dengan kertas peperiksaan? Sejak bila jadi skema? Mungkin kawan kawan aku tiba tiba dah insaf. Hahahahaha... Aku? Sudah pastilah tidak mungkin akan mengeluarkan suara. Mustahil. 100% tidak mungkin. Bila dah tamat waktu dia menjaga kelas kami, dia pun pergi berlalu macam tu sahaja.

Hm. What a boring situation. Haxhax.

Pada suatu hari, aku notice junior aku sedang buat party kat tingkat atas. Blok 2. Naluri penyibuk aku mula keluar. Hahahaha... Well, kelas kami tak se-fun macam tu. Stress banyak. Teachers keep talking about SPM. Yelah... of coz lah. Kan? Nak celebrate apa kalau SPM pun belum settle? Nak party for no reason ke? ...and must study for better result of SPM. kan?

But ya..kami buat party tepi pantai after SPM.

Kelas yang buat party perpisahan tu, they looks so fun but ada yang sedih... Form 4 dan 3. What a lucky students because ada guru spoting gila masa tu.. Then, I don't remember what happened next after that. Yang aku ingat, diorang buat party perpisahan untuk guru praktikal. Masa aku jumpa seorang student perempuan tingkatan 3 yang rapat dengan aku masa tu, dia share something about one of the teachers. Dia cakap kat aku, "Sedihlah kak. Teacher Azwa last day hari ni."

Me, "Teacher Azwa?".... kepala aku mula ligat mengingat kembali moment dia masuk kelas aku masa exam.

Begitulah ceritanya macam mana aku kenal akak.

....bersambung.

Melihat video clip penyanyi yang bernama Loren Gray untuk lagunya yang berjudul " My Story ", mengingatkan aku kepada habit a...



Melihat video clip penyanyi yang bernama Loren Gray untuk lagunya yang berjudul "My Story", mengingatkan aku kepada habit aku yang suka menulis diari sejak tingkatan 1 hinggalah 5. Macam macam kisah aku tulis. Macam macam moment, fikiran, angan angan, impian, emosi dan sebagainya di dalam diari tersebut. Diari tersebut boleh merungkai siapa aku, personaliti aku, character aku, sikap aku dan apa aku ni sebenarnya. Diari tersebut sebahagian dari life aku.

Sejak termatinya minat menulis diari di suatu point, aku mulai rasa sesat. Aku mula rasa serabut dengan fikiran yang bagaikan awan hitam yang bakal memuntahkan air hujan yang menambahkan lagi kedinginan hati aku yang mula freeze. Hm.

Sejak beberapa tahun yang lepas hinggalah ke tahun ni, aku selalu membeli buku nota atau buku yang cantik dan sesuai dijadikan journal. Tujuannya untuk memulakan semula habit menulis dan mencatat life, perjalanan, emosi, siapa, kenapa, bagaimana berlaku dan sebagainya. Malangnya, kepantasan menulis agak lembab. Kadang aku tak sempat pun menulis cerita. Kadang, mood swing membantutkan lagi tangan nak berduet dengan pen. Huh!

Dasar mood swing! Yup. Jujur... masalah mood aku bagaikan tornado tahun ni(2019). Sama seperti tahun 2011. Tapi, ia kelihatan lebih teruk dari tahun sebelum ni. Aku ada trouble dengan mental or what? or...I just getting old or sick or anything?... hm.

Since aku rasa menaip lebih pantas dari handwriting, so, aku pilih blog untuk menulis cerita aku. Cerita hidup aku. Tambahan-- untuk memuntahkan apa sahaja yang aku nak dan yang aku suka dan...lantaklah! hm. Dan...aku buka cerita aku kepada public. Because... walaupun aku mungkin mencarut kat sini, aku yakin ada kisah aku yang korang boleh jadikan pengajaran. Mana yang patut, mana yang tak patut. Kalau tak ada pun, tak apa, aku tetap akan tulis. 

Kebanyakkan cerita aku kat sini mungkin kebanyakkannya tentang past life aku. Mungkinlah. Sebab aku sendiri tak tahu, sejauh mana randomnya cerita aku kat sini nanti.

Sejak aku dah memilih untuk menggunakan "Forget My Name" as my blog name, of coz lah aku berniat untuk tidak akan memberikan nama aku kat korang. Korang mungkin stranger yang datang ke blog ni untuk membaca apa aku tulis dan mula menilai betapa aku tak ada kerja lain nak buat. Hahahaha... atau pun, korang jumpa blog aku hasil dari keywords yang wujud dalam blog aku ni tanpa aku sengajakan.

To be honest, blog ni kacau bilau. Blog ni tak ada sistem. Tak ada satu pun yang aku nak tulis melibatkan kata kunci spesifik untuk google jadikan informasi terbaik. Hanya kisah suka duka aku di sini. Tempat aku menyimpan luka. Menyimpan kenangan pahit, manis, masam, dan masin.

Kalau korang rasa nak letak komen kat blog ni, tapi tak tahu nak panggil aku apa, boleh je panggil aku, "ME". Macam yang aku dah jelaskan kat bahagian "About Me". Terima kasih singgah membaca cerita aku yang kadang elok dan kadang buruk. Begitulah kehidupan sebagai manusia biasa yang menjalankan hidup dalam dunia fana ni. Ada turun, ada naik. Life is roller coaster, so, jangan hairan kalau aku kadang memaki..kadang aku boleh je jadi sopan. Hm. So, aku ucapkan...Welcome to my life.

-Forget My Name : Me-

Dia kata, Aku tak ada sayap untuk terbang. Apabila masa berlalu... Aku sedari aku mulai ada sayap. Aku mula mahu terbang....



Dia kata,
Aku tak ada sayap untuk terbang.

Apabila masa berlalu...

Aku sedari aku mulai ada sayap.
Aku mula mahu terbang.

Dia kata. TIDAK! Jangan terbang.
Katanya aku belum tahu cara terbang.

Oh! Tak apalah..
Aku akan belajar, bisikku.

Apabila masa berlalu...

Sekarang aku sudah mulai pandai terbang sendiri.
Aku pun terbang tetapi...nampaknya dia marah.
Kemarahan yang menggilakan.
Telah membuatkan sayapku rosak.

Bukan sahaja sayapku yang rosak.
Malah, hatiku juga berkecai!

Apabila masa berlalu...

Pada hari ini kau meminta aku untuk terbang...
Maaf! Aku sudah tiada sayap untuk terbang...

-Forget My Name : Me-

Aku menulis cerita sebab...ada yang kata menulis tu satu terapi. Aku suka bercerita tapi kebanyakkan cerita aku bukanlah sesuatu yang bo...


Aku menulis cerita sebab...ada yang kata menulis tu satu terapi. Aku suka bercerita tapi kebanyakkan cerita aku bukanlah sesuatu yang boleh difahami oleh semua orang. Orang sudah pastilah membantu aku dengan mendengar. Tapi mereka tidak merasa. Jadi, dengan menulis, aku rasa sedikit lega. Melepaskan apa sahaja dalam benak dan fikiran. Melepaskan setiap fikiran aku yang selalunya mereput dengan berdiam diri. Lalu menjadi karat dalam hati. Lalu hati aku mulai rosak dan rabak.

Rosaknya hati aku, bukanlah rosak yang biasa. Kadang kadang ia sukar berfungsi seperti biasa. Ia telah menular hingga ke otak. Otak aku mula ditumbuhi tumbuhan berduri. Berbunga tetapi merembeskan racun. Menambahkan lagi sakit yang sedia sudah sakit. Aku tahu, tumbuhan yang tumbuh dalam hati dan otak aku ni bakal membesar seperti tumor. Aku tak mungkin mampu nak membuangnya dari tubuh aku. Kerana, ia tumbuh hasil dari luka, ia mekar hasil dari sakit. Jika aku buang, maka akan hancur berkecailah hati dan otak aku oleh akarnya yang sudah pun bertapak sekian lama. Cengkaman akarnya pasti sangat erat!

Aku hanya mampu bertahan. Menjadikan ia tumbuhan yang mekar, cantik, rendang dan berkembang. Semoga aku bertahan sehingga, akarnya yang mengangkat aku tanpa aku bekerja keras membawanya kelak. Dengan menulis kisah kisah aku dulu, sekarang dan nanti di sini, mungkin boleh memberi pengajaran kepada sesiapa yang membacanya. Mungkin juga tidak. Aku tidak pasti. Aku hanya mahu menulis. Menulis apa sahaja yang aku mahu.

Sebenarnya aku tidak peduli jika cerita aku bukanlah sesuatu yang memberi manfaat kepada pembaca. Baca jika korang mahu. Jangan baca jika tidak mahu. Aku menulis kerana aku suka dan kerana aku mahu. Jika benar cerita aku memberikan sesuatu kepada korang yang sedang membaca, aku izinkan untuk korang sebarkan. Kalau tidak, diamkan.

-Forget My Name : Me-

Jujur. Forget my name bukan lah satu nama yang aku reka sendiri. Masa aku jalan jalan ke sebuah kedai buku, aku ternampak sebuah buku ya...


Jujur. Forget my name bukan lah satu nama yang aku reka sendiri. Masa aku jalan jalan ke sebuah kedai buku, aku ternampak sebuah buku yang menarik mata. Mata aku tertarik bagai ada magnet negatif positif! Aku tak dapat nak alihkan pandangan mata pun!. Warnanya agak menonjol dari buku yang lain. Warna dan tajuk itu serentak membawa aku ke arahnya secara automatik. Dengan spontan dan tanpa keterpaksaan, aku pegang buku tu. Aku keluarkan dari rak dan aku tatap tajuknya. 'Forget my name' ku sebut dalam hati. Aku berbisik, 'itulah yang aku rasa sekarang..'

Aku sebenarnya dah lupa banyak aku siapa.
Nama aku langsung tidak menggambarkan aku.
Aku yang dulu berbeza dengan yang sekarang.
Dan dalam masa yang sama aku sendiri dah mula benci dengan diri aku yang dulu.

Hmm.

Ada masa aku malas nak bagi tahu siapa aku.
Ada masa aku sendiri pun tak kenal aku siapa.
Ada masa aku tahu aku siapa tapi aku buat buat tak tahu.
Ada masa aku nak lari dari orang yang kenal aku.
Ada masa aku nak bersembunyi dari semua orang.

Lagipun, orang yang kenal aku memang dah jadi orang asing.
Orang aku ingat pun dah tak ingat aku.
Maka, dah malas aku nak fikir siapa aku.
Dah give up nak jadi aku sendiri.

Ada masa aku terfikir juga.
Siapa aku disebalik nama aku esok, lusa, masa depan.
Kalau boleh dipadam, aku padam sahaja. Aku dah penat nak cari makna.

So, korang yang membaca ni, nak gelar aku apa?
Nak panggil aku apa? Aku hanya mampu panggil diri aku, "AKU".
So, kalau nak panggil aku, "AKU" silakan.
Ah! panggil aku "ME" lah.
Aku = Me = I kan?
Aku rasa ME tu better!

Aku kat sini saja nak menulis.
Sudah pastilah.
Based on my true story.
Tapi,
Nama dalam setiap kisah aku,
bukanlah nama sebenar.
Tak mungkinlah...nak sebut nama kau dalam ni.
Nanti kau maki aku pula.
Nanti kau saman aku pula.
Nanti kau tersinggung pula.
Kan?

Yes. Bukan sekadar lupa nama sendiri.
Begitu juga nama mereka.
Begitu juga nama kau.
Aku lupa. Sengaja aku lupakan.
Aku tahu..Aku sebenarnya tidak mungkin lupa.
Aku cuma buat buat lupa.

Tapi...kadang kadang ia wajar.
Dan berbaloi.

Mungkin dengan bercerita di sini,
Suatu hari nanti aku akan jumpa diri aku balik.

Siapa tahu, esok dari "Forget my name" transform kepada "I get my name" pula.

Hm.

Dahlah. Banyak mengarut aku kebelakangan ni. Kenapa aku menggunakan frasa "FORGET MY NAME" ni, bukanlah seratus peratus seperti yang aku bebelkan di atas. Walaupun ada sedikit kebenaran kata kata aku di atas.

Mungkin 50% faktor lain aku memilih frasa "FORGET MY NAME" ni adalah kerana...
BAGI AKU, TAK PENTING SIAPA PENULIS BLOG NI. YANG PENTING ISI KANDUNGANNYA. CERITANYA. Tak payah lah susah payah nak tahu siapa tulis. Cukup korang baca apa cerita aku. Komen apa yang aku cerita kat sini. Apa opinion korang? Itu sudah cukup. Kalau korang tahu pun siapa yang tulis, tak payah fikirkan sangat siapa, tak penting. Tapi, fikirkan dalam dalam apa benefit dan pengajaran yang ada dalam penulisan tu.

Kadang kadang, orang lupa. Disebabkan penulisnya tidak terkenal, tidak cantik, tidak menawan, tidak hensem, tidak ada class dan tidak ada standard, maka orang tak nak membacanya. Tidak mahu membaca kerana orang yang menulis itu tidak trending atau hitz? atau tidak top? Itu tidak adil. Baca dulu contentnya. Siapa yang menulis cerita tu? kemudianlah fikir.

-Forget My Name : Me-